Rabu, 03 Oktober 2012

sejarah terbentuknya muka bumi, struktur muka bumi, dan sejarah perkembangan muka bumi


BAB I

PEMBAHASAN

 

1.1  Sejarah Terbentuknya Muka Bumi.

 

Kira-kira 250 juta tahun yang lalu sebagian besar kerak benua di Bumi merupakan satu massa daratan yang dikenal sebagai Pangea. Kemudian, kira-kira dua ratus juta tahun yang lalu selama Periode Trias, Pangea terpecah menjadi dua benua besar yaitu Laurasia, yang sekarang terdiri dari Amerika Utara, Eropa, sebagian Asia Tengah dan Asia Timur; dan Gondwana yang terdiri dari Amenka Selatan, Afrika India, Australia dan bagian Asia lainnya. Bagian-bagian dan dua benua besar ini kemudian terpecah-pecah, hanyut dan bertubrukan dengan bagian lain.

Interpretasi yang terbaru didasar kan pada distribusi berbagai pecahan yang disebut "terranes", yang memiliki sejarah geologi yang berlainan. Untuk menentukan letak Jawa dan Bali dengan tepat pada peta Pangea hampir mustahil. Pertama, karena penanggalan terhadap batuan sangat sedikit. Kedua karena mungkin bentuk jawa tidak ada sebelum Kala Miosen, dan Bali barangkali baru muncul di atas permukaan laut kira-kira tiga juta tahun yang lalu.

Kira-kira 250 km ke arah selatan jawa dan Bali adalah Palung jawa yang sangat dalam. Di bagian selatan palung ini merupakan bagian dan suatu dangkalan yang dikenal sebagai Dangkalan Indo-Australia, yang terbentuk di bagian dalam samudera di sebelah selatan India dan Australia, dan membentuk pecahan antara Antartika dan Australia.

Pergerakan dangkalan ini ke arah utara terus berlangsung sampai sekarang dengan laju 6 cm/tahun. Pergerakan ini mendesak Dangkalan Sunda dimana Asia Tenggara berada, dan selama berjuta-juta tahun daya yang dihasilkan oleh gerakan ini melipat lapisan-lapisan sedimen tua membentuk deretan pegunungan.

Dangkalan Indo-Australia masuk ke bawah Dangkalan Sunda di sepanjang Palung Jawa, dan selip mendadak yang kadang-kadang terjadi akibat gesekan antara dua dangkalan ini menimbulkan gempa bumi, sedangkan panas yang dihasilkan dari gesekan dua dangkalan ini membentuk kantung-kantung batuan yang mencair di bawah tekanan tinggi. Kantung-kantung ini dapat bocor ke permukaan dan membentuk gunung berapi.

Walaupun batuan vulkanik cukup dominan, daerah sedimentasi juga cukup luas. Luas utama bagian utara dan selatan sedimen moderen yang berasal dari erosi gunung-gunung baru mengendap di atas sedimen tua yang terangkat ke atas karena gerakan yang dahsyat di bawah batuan yang meleleh.

Namun tidak semua batuan sedimen merupakan hasil erosi, karena terdapat daerah batu kapur yang berasal dari suatu masa ketika organisme pembentuk terumbu karang tumbuh subur yang kemudian terangkat ke atas. Misalnya daerah perbukitan kapur di Padalarang Bandung.

Seluruh dataran aluvial di bagian utara Jawa sudah terbentuk dalam waktu 8.000 tahun terakhir, yaitu ketika permukaan laut turun 5-6 m. Dataran ini terbentuk, sebagian karena kipas-kipas aluvial dari limpahan gunung berapi dan sebagian karena dataran pasca-Pliosen yang terangkat ke atas. Proses-proses ini terus berlang- sung sampai sekarang.

 

Bumi adalah planet tempat tinggal seluruh makhluk hidup beserta isinya. Sebagai tempat tinggal makhluk hidup, bumi tersusun atas beberapa lapisan bumi, bahan-bahan material pembentuk bumi, dan seluruh kekayaan alam yang terkandung di dalamnya. Bentuk permukaan bumi berbeda-beda, mulai dari daratan, lautan, pegunungan, perbukitan, danau, lembah, dan sebagainya. Bumi sebagai salah satu planet yang termasuk dalam sistem tata surya di alam semesta ini tidak diam seperti apa yang kita perkirakan selama ini, melainkan bumi melakukan perputaran pada porosnya (rotasi) dan bergerak mengelilingi matahari (revolusi) sebagai pusat sistem tata surya. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya siang malam dan pasang surut air laut. Oleh karena itu, proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses terbentuknya tata surya kita.

Bagaimana Bumi ini terbentuk secara pasti masih merupakan perdebatan dimana banyak pendapat yang dikemukakan oleh para ahli dengan alasan yang berbeda-beda pula. Berikut ini beberapa teori mengenai pembentukan bumi yang umum dikenal.

1. Teori Kant – Laplace

Sejak jaman sebelum Masehi, para ahli telah banyak berfikir dan melakukan analisis terhadap gejala-gejala alam. Mulai abad ke 18 para ahli telah memikirkan proses terjadinya Bumi. Salah satunya adalah teori kabut (nebula) yang dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) dan Piere de Laplace (1796)? Mereka terkenal dengan Teori Kabut Kant-Laplace. Dalam teori ini dikemukakan bahwa di jagat raya terdapat gas yang kemudian berkumpul menjadi kabut (nebula). Gaya tarik-menarik antar gas ini membentuk kumpulan kabut yang sangat besar dan berputar semakin cepat. Dalam proses perputaran yang sangat cepat ini, materi kabut bagian khatulistiwa terlempar memisah dan memadat (karena pendinginan). Bagian yang terlempar inilah yang kemudian menjadi planet-planet dalam tata surya.

2. Teori Planetesimal

Pada awal abad ke-20, Forest Ray Moulton, seorang ahli astronomi Amerika bersama rekannya T.C Chamberlain, seorang ahli geologi, mengemukakan teori Planetisimal Hypothesis, yang mengatakan matahari terdiri dari massa gas bermassa besar sekali, pada suatu saat didekati oleh sebuah bintang lain yang melintas dengan kecepatan tinggi di dekat matahari. Pada waktu bintang melintas di dekat matahari dan jarak keduanya relatif dekat, maka sebagian massa gas matahari ada yang tertarik ke luar akibat adanya gravitasi dari bintang yang melintas tersebut. Sebagian dari massa gas yang tertarik ke luar ada yang pada lintasan bintang dan sebagian lagi ada yang berputar mengelilingi matahari karena gravitasi matahari. Setelah bintang melintas berlalu, massa gas yang berputar mengelilingi matahari menjadi dingin dan terbentuklah cincin yang lama kelamaan menjadi padat dan di sebut planetisimal. Beberapa planetisimal yang terbentuk akan saling tarik – menarik bergabung menjadi satu dan pada akhirnya membentuk planet, termasuk bumi.

3. Teori Bintang Kembar

Teori ini dikemukakan oleh seorang ahli Astronomi R.A Lyttleton. Menurut teori ini, galaksi berasal dari kombinasi bintang kembar. Salah satu bintang meledak sehingga banyak material yang terlempar. Karena bintang yang tidak meledak mempunyai gaya gravitasi yang masih kuat, maka sebaran pecahan ledakan bintang tersebut mengelilingi bintang yang tidak meledak. Bintang yang tidak meledak itu adalah matahari, sedangkan pecahan bintang yang lain adalah planet-planet yang mengelilinginya.

4. Teori Pasang Surut Gas (Tidal)

Teori ini dikemukakan oleh James Jeans dan Harold Jeffreys pada tahun 1918, yakni bahwa sebuah bintang besar mendekati matahari dalam jarak pendek, sehingga menyebabkan terjadinya pasang surut pada tubuh matahari, saat matahari itu masih berada dalam keadaan gas. Terjadinya pasang surut air laut yang kita kenal di Bumi, ukuranya sangat kecil. Penyebabnya adalah kecilnya massa bulan dan jauhnya jarak bulan ke Bumi (60 kali radius orbit Bumi). Tetapi, jika sebuah bintang yang bermassa hampir sama besar dengan matahari mendekat, maka akan terbentuk semacam gunung-gunung gelombang raksasa pada tubuh matahari, yang disebabkan oleh gaya tarik bintang tadi. Gunung-gunung tersebut akan mencapai tinggi yang luar biasa dan membentuk semacam lidah pijar yang besar sekali, menjulur dari massa matahari dan merentang ke arah bintang besar itu.

Dalam lidah yang panas ini terjadi perapatan gas-gas dan akhirnya kolom-kolom ini akan pecah, lalu berpisah menjadi benda-benda tersendiri, yaitu planet-planet. Bintang besar yang menyebabkan penarikan pada bagian-bagian tubuh matahari tadi, melanjutkan perjalanan di jagat raya, sehingga lambat laun akan hilang pengaruhnya terhadap-planet yang berbentuk tadi. Planet-planet itu akan berputar mengelilingi matahari dan mengalami proses pendinginan. Proses pendinginan ini berjalan dengan lambat pada planet-planet besar, seperti Yupiter dan Saturnus, sedangkan pada planet-planet kecil seperti Bumi kita, pendinginan berjalan relatif lebih cepat.

Sementara pendinginan berlangsung, planet-planet itu masih mengelilingi matahari pada orbit berbentuk elips, sehingga besar kemungkinan pada suatu ketika meraka akan mendekati matahari dalam jarak yang pendek. Akibat kekuatan penarikan matahari, maka akan terjadi pasang surut pada tubuh-tubuh planet yang baru lahir itu. Matahari akan menarik kolom-kolom materi dari planet-planet, sehingga lahirlah bulan-bulan (satelit-satelit) yang berputar mengelilingi planet-planet. Peranan yang dipegang matahari dalam membentuk bulan-bulan ini pada prinsipnya sama dengan peranan bintang besar dalam membentuk planet-planet, seperti telah dibicarakan di atas.

5. Teori Big Bang

Berdasarkan Theory Big Bang, proses terbentuknya bumi berawal dari puluhan milyar tahun yang lalu. Pada awalnya terdapat gumpalan kabut raksasa yang berputar pada porosnya. Putaran tersebut memungkinkan bagian-bagian kecil dan ringan terlempar ke luar dan bagian besar berkumpul di pusat, membentuk cakram raksasa. Suatu saat, gumpalan kabut raksasa itu meledak dengan dahsyat di luar angkasa yang kemudian membentuk galaksi dan nebula-nebula. Selama jangka waktu lebih kurang 4,6 milyar tahun, nebula-nebula tersebut membeku dan membentuk suatu galaksi yang disebut dengan nama Galaksi Bima Sakti, kemudian membentuk sistem tata surya. Sementara itu, bagian ringan yang terlempar ke luar tadi mengalami kondensasi sehingga membentuk gumpalan-gumpalan yang mendingin dan memadat. Kemudian, gumpalan-gumpalan itu membentuk planet-planet, termasuk planet bumi.

Dalam perkembangannya, planet bumi terus mengalami proses secara bertahap hingga terbentuk seperti sekarang ini. Ada tiga tahap dalam proses pembentukan bumi, yaitu:

1. Awalnya, bumi masih merupakan planet homogen dan belum mengalami perlapisan atau perbedaan unsur.

2. Pembentukan perlapisan struktur bumi yang diawali dengan terjadinya diferensiasi. Material besi yang berat jenisnya lebih besar akan tenggelam, sedangkan yang berat jenisnya lebih ringan akan bergerak ke permukaan.

3. Bumi terbagi menjadi lima lapisan, yaitu inti dalam, inti luar, mantel dalam, mantel luar, dan kerak bumi

Masih banyak teori-teori yang lainnya yang dikemukakan oleh para ahli seperti:

Teori Buffon dari ahli ilmu alam Perancis George Louis Leelere Comte de Buffon. Beliau mengemukakan bahwa dahulu kala terjadi tumbukan antara matahari dengan sebuah komet yang menyebabkan sebagian massa matahari terpental ke luar. Massa yang terpental ini menjadi planet.

Teori Weizsaecker dimana pada tahun 1940, C.Von Weizsaecker, seorang ahli astronomi Jerman mengemukakan tata surya pada mulanya terdiri atas matahari yang dikelilingi oleh massa kabut gas. Sebagian besar massa kabut gas ini terdiri atas unsur ringan, yaitu hidrogen dan helium. Karena panas matahari yang sangat tinggi, maka unsur ringan tersebut menguap ke angkasa tata surya, sedangkan unsur yang lebih berat tertinggal dan menggumpal. Gumpalan ini akan menarik unsur – unsur lain yang ada di angkasa tata surya dan selanjutnya berevolusi membentuk palnet – planet, termasuk bumi.

Teroti Kuiper dikemukakan oleh Gerald P.Kuiper mengemukakan bahwa pada mulanya ada nebula besar berbentuk piringan cakram. Pusat piringan adalah protomatahari, sedangkan massa gas yang berputar mengelilingi promatahari adalah protoplanet. Dalam teorinya, beliau juga memasukkan unsur – unsur ringan, yaitu hidrogen dan helium. Pusat piringan yang merupakan protomatahari menjadi sangat panas, sedangkan protoplanet menjadi dingin. Unsur ringan tersebut menguap dan malia menggumpal menjadi planet – planet.

Teori Whipple oleh seorang ahli astronom Amerika Fred L.Whipple, mengemukakan pada mulanya tata surya terdiri dari gas dan kabut debu kosmis yang berotasi membentuk semacam piringan. Debu dan gas yang berotasi menyebabkan terjadinya pemekatan massa dan akhirnya menggumpal menjadi padat, sedangkan kabutnya hilang menguap ke angkasa. Gumpalan yang padat saling bertabrakan dan kemudian membentuk planet – planet.

Secara umum yang paling populer sampai sekarang adalah Teori Big Bang dan banyak diikuti oleh para ilmuwan walaupun terkadang masih terdapat beberapa perbedaan.

 

 

1.2  Struktur Muka Bumi.

 

Bumi adalah salah satu planet dalam susunan tata surya galaksi Bima Sakti, dimana di planet bumi lah semua makhluk hidup tinggal dan berkembangbiak, termasuk juga manusia di dalamnya.

Sebagai planet yang memiliki kehidupan di dalamnya, bumi terdiri atas beberapa struktur yang memungkinkan untuk dijadikan tempat tinggal. Di antara macam-macam struktur bumi di antaranya adalah terdiri dari banyak jenis material seperti berbagai jenis batuan, tanah, serta air yang kesemuanya membentuk planet bumi yang sekarang ini kita diami.

Secara garis besar, lapisan bumi terdiri atas beberapa bagian, yaitu:

  1. Inti bumi dalam, atau sering disebut juga dengan istilah pusat bumi. Lapisan ini terdiri dari materi-materi logam dan nikel yang berbentuk bola dengan tekstur padat. Suhu di dalam lapisan ini mencapai 4800 derajat celcius dengan ketebalan 1.200 km.
  2. Inti bumi luar, pada lapisan inti bumi bagian luar materi-materinya terdiri dari nikel dan besi cair serta oksigen. Suhu pada lapisan ini mencapai 3900 derajat celcius dengan ketebalan 2.255 km.
  3. Mantel bumi, lapisan ini sering disebut juga dengan istilah selimut bumi. Terdiri atas materi-materi magma kental yang memiliki suhu sekitar 1.400-2.500 derajat celcius dengan ketebalan 2.900 km.
  4. Kerak Bumi, sering juga disebut dengan istilah lapisan litosfer. Lapisan ini memiliki ketebalan sekitar 15-60 km. Kerak bumi sendiri dibagi menjadi dua macam yaitu kerak samudera dan kerak benua.


Gambar 1.2 Struktur Muka Bumi

 

Jika kalian mencari gambar struktur bumi dan penjelasannya, gambar di atas merpakan lapisan-lapisan penyusun kerak bumi. Berdasarkan materi-materi penyusunnya, kerak bumi masih dikelompokkan menjadi beberapa lapisan yaitu:

  • Lapisan atas, pada lapisan ini merupakan tempat dimana makhluk hidup berkembangbiak. Lapisan atas terdiri atas pelapukan batuan dan sisa-sisa makhluk hidup yang sudah mati. Lapisan ini disebut sebagai tanah humus.
  • Lapisan tengah, lapisan ini merupakan lapisan yang sedikit gersang dan terdiri atas air serta pelapukan batuan. Lapisan tengah disebut dengan nama lapisan tanah liat.
  • Lapisan bawah, lapisan bawah merupakan lapisan batuan yang masih belum sempurna pembentukannya.
  • Lapisan batuan induk, pada lapisan ini terdapat bebatuan padat sebagai penyusunnya.


Untuk saat ini pambahasan mengenai struktur bumi cukup sampai disini. Di lain kesempatan kita akan membahas materi tentang struktur bumi yaitu pada bagian tanah serta lapisan atmosfer bumi.

 


1.3   

1.4  Sejarah Perkembangan Muka Bumi.

 

Bumi mulai terbentuk dari 4.600.000.000 tahun yang lalu dan mengalami beberapa perkembangan sampai terbentuk seperti saat ini. Pada awal terbentuknya, bumi masih berupa bola api yang mengalami akumulasi panas akibat kontraksi gravitasi, peluruhan radioaktif dan hujan meteorit. Masa itu disebut masa Arkeozoikum yang berakhir sampai pada sekitar 2.500.000.000 tahun yang lalu. Selanjutnya, inti bumi yang merupakan cairan besi dan nikel memisahkan diri dari mantel bumi. Penguapan gas besar-besaran dari dalam bumi bersama-sama dengan hidrogen dan helium membentuk atmosfer primitif yang kemudian menyebabkan proses pendinginan bagian bumi secara berangsur-angsur membentuk kerak bumi.

Masa Arkeozoikum merupakan awal pembentukan batuan kerak bumi yang berkembang menjadi protokinten. Batuan masa ini ditemukan di bagian dunia yang lazim disebut kraton atau perisai dunia. Batuan yang tertua pada masa ini tercatat pada umur 3.800.000.000 tahun yang lalu. Pada masa ini pula tercatat sebagai awal munculnya kehidupan primitif di dalam samudera berupa ganggang dan bakteri (mikroorganisme). Hal itu dibuktikan dengan ditemukan fosil Cyanobacteria dan Stromatin yang berusia 3.500.000.000 tahun. Pada masa Protozoikum (2,5 milyar – 590 juta tahun yang lalu) mulai terjadi perkembangan hidrosfer dan atmosfer serta dimulainya kehidupan yang lebih kompleks. Sebelumnya dari hewan uniseluler menjadi multiseluler (eukariotik,prokariotik). Masa Arkeozoikum dan masa Protozoikum dikenal sebagai masa Prakambrium.

Gambar 1.3 Sejarah Perkembangan Muka Bumi




Masa Palaeozoikum dibagi menjadi 6 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Zaman Kambrium (590 juta – 500 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, bumi masih berbentuk lautan yang luas dengan daratan yang disebut Gondwana. Gondwana ini yang merupakan cikal bakal pulau atau negara India, Afrika, sebagian Asia, Australia, Antartika, dan lainnya.

b. Zaman Ordovisium (500 juta – 440 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, daratan Gondwana masih menutupi celah-celah samudera. Meluapnya samudera dan terjadinya zaman es adalah sebagian peristiwa yang terjadi pada masa ini.

c. Zaman Selur (440 juta – 410 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini terjadi pembentukan kereta pegunungan yang melintasi daerah-daerah yang sekarang kita kenal sebagai daerah Skandinavia, Skotlandia, dan pantai Amerika Utara.

d. Zaman Devon (410 juta – 360 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini terjadi penyurutan samudera hingga menyebabkan benua raksasa Gondwana, daerah Eropa Timur, dan Greenland terjadi pada masa ini.

e. Zaman Karbon Kwali (360 juta – 260 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini mulai terjadi penyatuan benua dan membentuk daratan (pangea) yang iklim daerahnya tergantung kepada letak geografis dan astronomis masing-masing.

f. Zaman Perm (260 juta – 250 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea bergabung bersama membentuk daratan. Air mulai menyurut karena terjadi pembekuan di daerah Antartika dan Afrika

yang menyebabkan terjadinya iklim kering gurun pasir di daerah utara.

Masa Mesozoikum terbagi pula menjadi 3 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Zaman Trias (250 juta – 210 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea bergerak ke arah utara dan daerah gurun terbentuk. Lembaran es di daerah selatan mulai mencair dan celah-celah

antara benua mulai terbentuk di Pangea.

b. Zaman Jura (210 juta -140 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea terpecah, yaitu daratan yang sekarang dikenal sebagai Amerika Utara memisahkan diri dari daratan yang dikenal sekarang sebagai Afrika. Selain itu, daratan yang sekarang dikenal sebagai Amerika Selatan memisahkan diri dari daratan yang sekarang lebih dikenal sebagai Antartika dan Australia.

c. Zaman Kapur (140 juta – 65 juta tahun yang lalu)

Sebuah pulau yang sekarang dikenal sebagai negara India terlepas dari Afrika daratan utamanya, menuju daerah Asia dan terbentuklah iklim sedang di daerah India.

Masa Kenozoikum terbagi menjadi 6 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Kala Paleosen (67 juta – 56,7 juta tahun yang lalu)

Kala Paleosen merupakan awal munculnya hewan pemakan rumput, primata, burung, dan sebagian reptil. Kala Paleosen ditandai dengan kegiatan magma secara intensif, busur lava yang besar, dan hujan meteorit. Kegiatan magma yang menghasilkan aliran lava yang sangat luas dan rempah gunung api menyebabkan hujan asam serta terhalangnya sinar matahari. Hujan meteorit menyebabkan badai angin, Tsunami, serta kebakaran hutan yang sangat luas.

b. Kala Eosen (56,7 juta – 35,5 juta tahun yang lalu)

Pecahnya Benua Pangea berakhir dan perputaran antara benua yang satu dengan yang lainnya dimulai. Daerah Afrika menabrak daerah Eropa dan daerah India masih bergerak menuju daerah Asia, mengangkat Pegunungan Alpen dan Pegunungan Himalaya. Tekanan antara benua membentuk cekungan samudera melebar dan menyebabkan permukaan air laut merendah.

c. Kala Oligosen (35,5 juta – 24 juta tahun yang lalu)

Daratan bertambah luas, sedangkan laut menyempit, pergerakan kerak benua terjadi secara luas di daerah Amerika dan Eropa. Pegunungan Alpen di Eropa mulai terbentuk pada kala Oligosen ini. Karena iklim yang lebih dingin terjadi di berbagai bagian dunia, maka hutan mulai berkurang, sedangkan padang rumput meluas. Hal itu menyebabkan hewan pemakan rumput tumbuh secara pesat.

d. Kala Miosen (24 juta – 5 juta tahun yang lalu)

Pada kala ini padang rumput semakin luas, sementara hutan semakin berkurang.

e. Kala Pliosen (5 juta – 1,8 juta tahun yang lalu)

Sejumlah besar tumbuhan habis karena cuaca yang semakin dingin.

f. Kala Plestosen (1,8 juta – 0,01 juta tahun yang lalu)

Kala Plestosen lebih dikenal sebagai zaman es, karena pada masa ini terjadi beberapa kali glasisasi. Lima glasisasi terbesar terjadi pada 1,6 juta, 900.000, 600.000, 200.000, dan 25.000 tahun yang lalu. Pada kala Plestosen terjadi zaman es. Pada zaman es (zaman glasial) ini sebagian besar daerah Eropa, Amerika bagian utara, dan Asia bagian utara ditutupi oleh es, begitu pula Pegunungan Alpen, Himalaya, dan Cherpathia. Di antara zaman-zaman es ini terdapat zaman interglasial, yaitu iklim bumi benar-benar lebih hangat.


 

BAB II

PENUTUP

 

2.1         Kesimpulan

 

Dari materi diatas, dapat disimpulkan bahwa sejarah terbentuknya bumi karena adanya kehendak dari Yang Maha Kuasa.

Pertama daratan dibumi adalah satu, akan tetapi karena beberapa faktor sedikit demi sedikit daratan itu pecanh atau membelah, dan menjadi seperti sekarang.

Dari materi struktur bumi dapat disimpulkan bahwa, bumi kita ini sama seperti kulit kita yang terdiri dari beberapa lapisan, yaitu; Inti Bumi, Inti Bumi dalam, Mantel Bumi, Kerak Bumi.

Dari materi perkrmbangan Muka Bumi dapat disimpulkan bahwa, setiap saat bumi kita ini mengalami perubahan, walaupun kita tidak menyadarinya.

2.2         Saran.

Maafkan jika ada salah penulisan pangkat, gelar, ataupun penggunaan tanda baca. Maklum namanya juga manusia, manusia tidak ada yang sempurna.










 

 

TERIMAKASIH

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar